Bandeng Asap Bu Djalil Sidoarjo

Bandeng Asap Bu Djalil
Sidoarjo terkenal sebagai penghasil bandeng dan udang.Bandeng produksi Sidoarjo terkenal tak berbau tanah. Bandeng asap merupakan salah satu oleh-oleh.khas Sidoarjo. Jika saya pulang kampung atau ada tamu yang dateng ke rumah, selain kerupuk udang pasti bandeng asap Bu Djalil ini jadi pilihan buat menjamu tamu.


Cara makan bandeng asap bisa langsung dicocol dengan sambel kecap atau dimasak mangut bandeng.
Bicara masalah bandeng asap ini, di Sidoarjo banyak sekali pengrajinnya. bandeng asap termasuk industri rumahan. Salah satu home industri bandeng asap adalah bandeng asap yang diproduksi oleh Pak Djalil. Pak Djalil menamakan usahanya Bandeng Asap Bu Djalil untuk menghormati istrinya.Sebagai hadiah gitu maksudnya.
 Bandeng asap Bu Djalil sudah berdiri sejak 1990. Jadi kurang lebih 25 tahun yang lalu. Bertempat di Gang Sumbawa 41 Bulusidokare Sidoarjo. Arah Jasem lurus, arah ke BCF, nanti gang pertama masuk. Telpun 8964185
Lumayan dekat sih dari rumahku. Kwalitas bandeng asap di sini memang enak karena memakai bandeng yang berkwalitas.

Tadi  saat saya beli bandeng Asap,  ketemu langsung dengan Bu Djalil. Dan sempat ngobrol, katanya dengan usaha bandeng asap ini bisa mengantarkan anak-anaknya berhasil sekolah dan mengantarkannya pergi Haji. Kuncinya adalah sabar dan telaten. Dulu ketika anak-anak masih kecil Bu Djalil menjajakan bandeng asapnya di pasar tapi karena sekarang sudah tua, maka beliau hanya menerima pesanan saja.

Saat saya ke rumahnya tadi beliau sedang membersihkan sisik bandeng dan membuang isi perutnya lalu merendam bandeng ke dalam air garam. Dibutuhkan waktu 2 jam agar meresap. Lalu ditiriskan sampai atus. Baru diasap menggunakan arang.

Jika cara pengasapan kurang sempurna katanya akan berepengaruh pada warna bandeng jadi agak kehitaman. Dulu kalau mengasap pakai batok kelapa tapi sekarang bathok kelapa semakin sulit didapat karena bathok kelapa yang ada di Sidoarjo dikirim ke Gresik.makanya sekarang menggunakan arang kayu dan serbuk gergaji. Jelasnya.Dibutuhkan waktu 3 jam untuk pengasapannya.

Harga bandeng asap per kilonya Rp 70.000,00. Disini bisa beli sambel terpisah. Harga sambel kecapnya Rp 2500,00
Dusnya Rp 1250,00.
Setiap harinya Pak Djalil tak pernah sepi pemesan, sehari bisa mengasap bandeng sekitar 25-30 biji bandeng. Kalau pas liburan dan hari raya orderan semakin meningkat. Katanya open untuk mengasap bandeng bisa 700 biji bandeng per hari.Jadi jangan khawatir kehabisan stok.

Bu Djalil dan Pak Djalil seorang pengusaha yang humble dan selalu ramah ke konsumennya. Dan beliau tadi sangat ramah dan tak sungkan ketika kutanya perjuangannya dahulu berjualan. Jatuh bangun membangun usaha dan akhirnya terkenal seperti sekarang ini.

Satu pesanya tadi yang masih kuingat, "Yen wis duwe ojo lali pas soro, ojo ndangak perbanyak sedekah"
Kalau sudah punya harta jangan lupa pas waktu sengsara, jangan sombong dan jangan lupakan sedekah.Kalau dipuji olahan kita alhamdulillah jangan sampai malah jadi takabur.

Bu Djalil sosok sederhana, yang tak suka memperlihatkan kekayaannya. Bandeng asap Bu Djalil semoga semakin sukses dan bisa diteruskan ke anak cucunya. Aku pun pamitan dan membawa 4 dus bandeng asap di tangan.

Baca juga:
Aneka Sambel Oleh-oleh Khas Sidoarjo
Previous
Next Post »

18 comments

Click here for comments
26 March 2015 at 11:55 ×

bandeng asapnya cucok banget dimaem ama sambel ya mbak...

Reply
avatar
Tatit
admin
26 March 2015 at 12:26 ×

Iyo mbak dicolek sambel kecap yg sudah dicampuri petis dikit nyuuus.

Reply
avatar
26 March 2015 at 12:28 ×

besar sekali bandengnya ya mbak
mantap pastinya ya

Reply
avatar
fiu
admin
26 March 2015 at 13:51 ×

sy suka banget sama bandeng .,..... tapi kok gk ada pketan bandeng nympe sini yah ... :D

Reply
avatar
Tatit
admin
26 March 2015 at 15:43 ×

Mainlah ke sidoarjo ntar saya traktir

Reply
avatar
Ayunin Jafar
admin
27 March 2015 at 06:47 ×

Makasih ulasannyaaa, semoga kapan2 bisa mampir ke tempatnyaa

Reply
avatar
27 March 2015 at 10:48 ×

Mbak .. di Sidoarjo banyak makanan yang enak-enak ya..
Jadi mupeng he..he.. :)

Reply
avatar
cesandutty
admin
27 March 2015 at 11:09 ×

Mbaaakk ini kesukaan saia,maknyusss. wah baru tau produknya bu djalil,kapan2 tak carinya ah. tenkyu infone mbak :D

Reply
avatar
Tatit
admin
27 March 2015 at 11:19 ×

hehehehe...silakan sekali-kali mampir ke Sidoarjo Mbak

Reply
avatar
Tatit
admin
27 March 2015 at 11:20 ×

Ayo Mbak Ceria... dicoba.

Reply
avatar
Tatit
admin
27 March 2015 at 11:20 ×

Iya ternyata dekat dengan rumah kita

Reply
avatar
dWi
admin
27 March 2015 at 13:56 ×

kalau pengasapannya gak berhasil juga, biasanya bau bandengnya jadi sangit gt kan ya mbak? Jadi males makannya kalo udah bau sangit gitu

Reply
avatar
Miftah Afina
admin
27 March 2015 at 20:32 ×

Kalo aku sering makan bandeng tapi dipresto, di sini kayaknya belum ada bandeng asam macam tu.

Reply
avatar
Dewi Rieka
admin
28 March 2015 at 02:01 ×

Suka bandeeng, pengen coba deh yang asap :)

Reply
avatar
28 March 2015 at 09:35 ×

Wah, bandeng asep sebesar itu kalau di makan bareng-bareng sama sambel enak benar tuh Mba, apalagi kalau pakai lalapan dan nasinya panas Mknyus jadinya..... he,, he, he,,,

Reply
avatar
Beby Rischka
admin
29 March 2015 at 15:18 ×

Aku suka takut makan bandeng Mbak, soalnya banyak durinya :(

Reply
avatar
29 March 2015 at 20:41 ×

mbaa Tatit, kok bikin kepengiin wae yoo, bandenge gede-gede yaa

Reply
avatar