UMKM Siap Menghadapi MEA (Masyarakat Ekonomi Asean)


Menjawab  tantangan one day one post  dari Mbak Ani Berta di grup Fun Blogging membuatku harus kerja keras untuk bisa konsisten. Begitu ada timeline di grup tanpa pikir panjang saya jawab ikut. Iya saya menyadari akhir-akhir ini saya kurang konsisten menulis di blog saya. Dengan tantangan ini membuat saya terpacu untuk kerja keras untuk mewujudkan kekonsistenanku menulis.Kebetulan tantangan hari  pertama temanya tentang persiapan menghadapi MEA ( Masyarakat Ekonomi Asean)

Byuuuh berat maaak bahasannya bagi otak ibu rumah tanggga seperti diriku. terbiasa urusan dapur,harus menulis tentang ekonomi. Tapi justru ini tantangan bagiku. Ibu rumah tangga kudu haus ilmu, karena sebagai madrasah pertama anakku. Saya harus menjadi Ibu rumah tangga yang plus. Hahahaha..harus bisa dan mau berusaha, biar kalau ditanya anakku  bisa menjawab. Bukan hanya menjawab , "Tanya Mbah google saja." :)

Saya pun mulai baca-baca tentang  MEA. dalam pikiran saya Masyarakat ekonomi Asean itu ya, para pebisnis dan pekerja harus berani bersaing dengan produk negara tetangga. Terutama kita harus siap bila pasar kita digelontori poduk - produk negara Asean. Seperti produk yang berasal dari Malaysia, Singapura, Brunei dll.

Sudahkah masyarakat Indonesia siap menerimanya ? 
Jawabnya tentu mau nggak mau harus siap. Banyak produk-produk UMKM di Indonesia sekarang sudah merambah ke manca negara, seperti keripik pisang ini. Produk dalam negeri harus berani bersaing dan harus berani meningkatkan mutu kwalitasnya.

Sekarang ini di beberapa daerah sedang digalakkan pameran-pameran produk UMKM. Dengan adanya pameran ini diharapkan mereka mendapatkan banyak pembeli dan siap bersaing dengan produk lainnya.Setelah melihat banyak pameran produk UMKM dalam negeri, kecintaanku pada produk dalam negeri semakin bertambah.

Apalagi kotaku Sidoarjo dikelilingi produsen tas kulit hingga sepatu serta aneka produk makanan ringan yang siap mendunia. Produk - produk ini siap dieksport meramaikan pasar dunia. Dengan adanya MEA produsen dalam negeri mulai meningkatkan sumber daya manusianyadan meningkatakan kesejahtraan serta jaminan kesehatannya. Agar mereka lebih giat bekerja serta merasa nyaman bekerja di dalam negeri. Jangan sampai ada serbuan tenaga asing ke negeri kita.

Biar bagaimanapun juga masyarakat Indonesia kudu siap untuk menghadapai itu semua. Nah sebagai Ibu rumah tangga saya hanya bisa memulai dari hal kecil dengan selalu membeli produk-produk dalam negeri untuk membant UMKM di negeri ini. Siapa tahu dari hal kecil ini daya saing penjualan produk dalam negeri semakin meningkat. :)



Previous
Next Post »

21 comments

Click here for comments
28 March 2016 at 11:09 ×

Makasiiii postingannya mbak Tatiiit. Iya ya, kudu inovatif kreatif jugak

Reply
avatar
28 March 2016 at 11:40 ×

Iya di Sidoarjo banyak pengrajin tas ya. Aku pernah beli tas di Tanggulangin, beli dompet juga :)

Reply
avatar
Helena
admin
28 March 2016 at 12:01 ×

Tas, sandal sepatu dari Tanggulangin bagus2 lho mbak. Yuk dukung UMKM dan produk dalam negeri!

Reply
avatar
Pakde Cholik
admin
28 March 2016 at 13:14 ×

Penting untuk difahami para calon TKI
Ramah-tamah saja belum cukup harus ditambah dengan skill yang memadai
Salam hangat dari Jombang

Reply
avatar
dWi
admin
28 March 2016 at 14:58 ×

oooh makanya postingannya kok sama semua temanya, ternyata ttg one day one post itu toh mba...semangat ya ^^
bahasan masih gamang buat saya juga hahaha

Reply
avatar
ARCHA BELLA
admin
28 March 2016 at 15:32 ×

bener juga mbak, kita harus melek apa itu yang disebut MEA. Tulisan yang inspiratif.

Reply
avatar
Desy Yusnita
admin
28 March 2016 at 16:49 ×

Hi Mba Salam kenal Tatit, walau sebagai ibu rumah tangga juga kita harus paham MEA apa. Tau sendiri anak sekarang pelajarannya lebih dari jaman dulu hehehe, paling engga bener tuh untuk madrasah kita sendiri.

Reply
avatar
Tatit
admin
28 March 2016 at 18:17 ×

Iya kudu inovatif dan kreatif, makasih mbak nurul

Reply
avatar
Tatit
admin
28 March 2016 at 18:20 ×

Cinta produk dalam negeri uhuuui :)

Reply
avatar
Tatit
admin
28 March 2016 at 18:22 ×

Hayuuk, bahkan sepatu-sepatu produk Sidoarjo sudah dipajang di Paris tapi dengan merk mereka.padahal produksi Sidoarjo.
Sekarang yg lagi hits separu produk Krian dengan epatu kain batiknya.

Reply
avatar
Tatit
admin
28 March 2016 at 18:23 ×

Inggih Pakdhe skill juga perlu, jaminan kesejahteraan kesehatan juga.
maturnuwun sudah berkunjung

Reply
avatar
Tatit
admin
28 March 2016 at 18:24 ×

Iyup, nggak ikutan mbak Nining ?

Reply
avatar
Tatit
admin
28 March 2016 at 18:24 ×

Makasih mbak Bella sudah mampir

Reply
avatar
Tatit
admin
28 March 2016 at 18:25 ×

Karena saya masih merasa kurang maka saya terus belajar Mbak. Makasih

Reply
avatar
29 March 2016 at 13:34 ×

Justru dari dukungan kita yg sepertinya kecil itu Mba malah akan membantu kesiapan Indonesia bersaing di MEA. Go goooo Indonesia.

Reply
avatar
30 March 2016 at 10:56 ×

Bermula dari rasa cinta dalam negeri akan berefek pada semangat pengusaha kecil menuju pasar dunia. :)

Reply
avatar
30 March 2016 at 17:57 ×

UMKM memiliki potensi yang kuat, dengan pemberdayaan sdm nya, dan kualitas produknya, akan bisa menghadapi MEA

Reply
avatar
Keke Naima
admin
31 March 2016 at 12:02 ×

justru dengan adanya MEA harus dimanfaatkan sebesar-besarnya ya, Mbak :)

Reply
avatar
Tatit
admin
1 April 2016 at 02:32 ×

Iyes betul mbak.
makasih mama keke udah mampir ya

Reply
avatar
Tatit
admin
1 April 2016 at 02:34 ×

Iya mbak Wik.
Saya suka produk dari dalam negeri seperti batik, tenun dan sandal kulit dari Sidoarjo atau Magetan :)

Reply
avatar
Tatit
admin
1 April 2016 at 02:35 ×

Iya mbak, doakan mereka bisa go Internasional dan tak kolaps di tengah jalan

Reply
avatar