Menu Makanan Yang Disediakan Saat Hajatan Perkawinan Atau Khitanan Di Sidoarjo

Bulan Syawal, biasanya di daerahku musim orang punya hajatan besar. Entah menikahkan anak atau sekedar sunatan.  Seminggu, saya bisa menerima 3 undangan, dengan hari dan waktu yang berbeda. Mungkin karena selama bulan puasa tak ada yang mempunyai hajatan maka undangan terus mengalir di bulan Syawal ini. Walau sudah tertera jam untuk jamuan resepsinya, terkadang saya tak bisa menghadirinya. Maka saya hanya buwuh. (Datang di saat bukan jam acara resepsi).
 Orang yang mempunyai hajatan ada yang sistem makan prasmanan dan ada yang piring terbang untuk menjamu tamu.


Yang dimaksud dengan piring terbang, menu makanan sudah diatur sedemikian rupa di piring berisi nasi, lauk, sambel goreng atau oseng buncis atau capjay, dan kerupuk.
 Sistem piring terbag saat resepsi di sini, para tamu undangan disediakan tempat duduk. Dan dilayani dari  minuman, lalu sop, nasi dengan lauk pauk lengkap dan yag terakhir biasanya es. Biasanya sih minumannya teh hangat sudah ditata di meja sesuai jumlah kursi tamu.
 Kalau prasmanan,  kalian semua udah tahu dong .😀

Di Sidoarjo, bila buwuh, biasanya si tuan rumah menjamu tamunya dengan aneka snack seperti:

1. Manisan blonceng atau menuwo.
Manisan blonceng biasanya di tata di mangkok atau d piring. Warnanya merah atau hijau. Rasanya manis segar. Hari Minggu kemarin pulang dari buwuh di tetangga kampung seblah, alhamdulillah malah dibawain semangkok penuh. manisan ini lebih nyus, jika disimpan di kulkas.





Selain manisan blonceng, ada juga 

2. Tetel / jadah
Tetel terbuat dari beras ketan yang dikukus ditambakan garam dn kelapa lalu dihaluskan.  Lalu ditumbuk hingga halus

3. Ote-ote atau bakwan
Di sini ote-ote yang hangat disajikan dengan sambel petis. Makannya dicocolkan di sambel petis hmmmm..nyooos
Bhan ote-ote alias si bakwan hanya terigu, sayuran wortel, taoge, daun bawang dengan dibumbui bawang putih, garam dan lada.
Semua bahan diaduk jadi satu lalu digoreng sesendok per sendok sampai adonan habis.

4. Krupuk upil
Jangan ngeres lho ya bayanginnya yang jorok. Jadi di Sidoarjo di desa Jmabngan tepatnya merupakan sentra penghasil kerupuk upil ini. Kerupuk upil merupakan kerupuk bawang yang digoreng tanpa menggunakan minyak tapi menggunakan pasir. 
Biasanya makannya dicocol dengan sambal petis.

5. Roti bolu atau brownies
Roti bolu jadul atau brownies yang dipotong kecil dan biasanya dimasak sendiri. Bukan membeli di Bakery tapi  dimasak dengan semangat gotong royong dan menjalin silahturahmi antar tetangga, biasanya h- 1 menjelang prosesi hajatan, handai taulan dan tetangga ikut gotong royong menyiapkan hidangan. Saling membantu tanpa pamrih dan mengerjakannya ikhlas sambil ngobrol ngalor ngidul. 

Selain di atas ada juga makanan tradisional lainnya seperti gethuk, wajik, klepon, tape ketan. Kadang makanan yang  terhidang di meja ini juga hsil barang bawaan tamu atau erabat yang datang dari jauh.

 Setelah nyemil snack biasanya masih disuruh makan nasi soto atau rawon. Gimana maukurus coba? Kalau setiap ada hajatan, segini banyaknya makanan? Dan untuk menghormati tuan rumah, saya akan cicipi satu-satu. Makan soto atau rawon pun pasti tandas habis.

Pulangnya masih diberi oodie bag berisi snack wafer atau roti dan minuman kemasan

Bagaimana dengan menu makanan saat hajatan pernikahan atau sunatan di daerah pembaca? Share yuk di komentar.

Previous
Next Post »

7 comments

Click here for comments
1 August 2017 at 12:14 ×

Huwenaakkk pokoke kalo ada kawinan waktunya wisata kuliner sampe puasss lupa diet deh
Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

Reply
avatar
1 August 2017 at 13:05 ×

Manisane kuwi suegerrr. Trus jajan khasnya roti bolu bunder ijo bunder tengah tabur klopo wkwkwk

Reply
avatar
2 August 2017 at 16:08 ×

Di Surabaya kalau sistem piring terbang dikasih nasi sama lauk dan es buah atau es kopyor, Buk. Gak ada Sop, gak ada teh. Air mineral aja dimasukkan di dalam kerdus kue :D

Reply
avatar
dwi sari
admin
2 August 2017 at 20:21 ×

Waduuuuuw, mbaaak aku mbaca doang langsung ngiler. Apalagi pas ngeliat penampakan manisan blonceng *alamaaak*
Ditambah krupuk upil, duh ngecesss aku :))))

Kalo di Malang hmmm, so far buwuhan sistemnya prasmanan. Blm prnh dateng yg pake piring terbang gt hihihi

Reply
avatar
Rahmah
admin
4 August 2017 at 00:39 ×

Manisan blonceng?
Haduh saya baru tahu
Kapan-kapan Bu Tatit bawain saya, boleh?
Sumpah saya baru dengar inj.

Reply
avatar
4 August 2017 at 04:59 ×

Aku kepengin manisan blonceng. Kayaknya enak deh

Reply
avatar
Ria Rochma
admin
5 August 2017 at 22:11 ×

Aku baru tahu yang manisan blonceng itu, Bu. Di Gresik, blonceng malah populer setelah dibuat es, es blonceng. Segeerrr banget dan laris manis kalau ada yang jual.

Btw Bu,
Banyak typo. Hehe..

Reply
avatar