Lebaran Dalam Suasana Pandemi

Lebaran 2021 Mutiara Citra Graha Sidoarjo


Walau sebenarnya sudah telat bahas lebaran di saat pandemi, tetap saja aku ingin meninggalkan jejak di sini. Sebagai pengingat, saat Lebaran di pandemi karena merebaknya virus Corana. Tahun kedua menikmati Lebaran di saat pandemi Corona. Lebaran tahun lalu dan tahun 2021 hampir sama suasananya. Yang membedakan hanya pelaksanaan sholat Idul Fitri.

Lebaran 2020 dan 2021 tak bisa mudik karena adanya larangan mudik. Mana Suami sekarang tugas di Ternate, akhirnya lebaran di Sidoarjo dengan anak-anak saja. Rasanya ada yang kosong ketika tak bisa jumpa secara phisik dengan Suami dan keluarga besar.


Malam takbiran biasanya ada pawai anak dengan obor keliling di komplek, 2 tahun ini tak ada. Gema takbir menggema di beberapa Masjid,membuat suasana hati terasa kosong. Pengin mbrebes mili tapi ditahan, akhirnya dialihkan nonton drakor dan WA dengan Adik di Jaten Solo. Ngobrol recehan entah gosip artis atau joke lucu yang lagi hit di twitter. Hati mulai menghangat walau jarak terpisahkan.

Aktivitas Hari Raya Idul Fitri di Pandemi

Bangun tetap Pagi jam 3,  melaksanakan sholat sepertiga malam. Biasanya langsung ke dapur, namun Lebaran kemarin selepas sholat dan baca surat al Waqiyah, lanjut hanya rebahan sambil main game shopee,  menunggu Subuh. 

Begitu dengar Adzan baru melangkahkan kaki  ke kamar mandi. Ah hatiku menghangat dengar takbir dari beberapa masjid.
Saya ambil HP, mencari info apakah ada yang melaksanakan shlat Ied ? Alhamdulillah. Dikabari teman salah satu takmir Masjid komplek. Kalau Masjid Al Haq, ada pelaksanaan sholat Idul Fitri  dengan tak melupakan protokol kesehatan.

Sholat Ied di Masjid Al Haq, Saya dapat bagian belakang karena memang datang mendekati pelaksanaan Sholat. Kurang lebih Jam 05: 45 WIB.
Ada jarak kurang lebih 1 meter per jamaah. Lumayan full juga. Dan tak lupa selalu memakai masker.

Alhamdulillah tahun 2021 bisa melakukan sholat Ied di Masjid dengan anak-anak dan bertemu dengan tetangga.

Menu Masakan Hari Raya Idulfitri

Menu hari raya Idulfitri di keluarga kami tak selalu  ketupat,lontong dan opor seperti keluarga yang lainnya. 2 hari sebelumnya, Saya tanya ke anak-anak mau dibikinkan apa buat lebaran?
Lebaran tahun 2020, menunya tahu kupat  Magelang. Tahun 2021 anak-anak mau yang seger . Mereka ingin dibikinkan steamboat ala-ala restoran. 

Maka browsing resep steamboat di google. Untuk kuahnya saya bikin dari kaldu udang. Isiannya cukup aneka bakso ikan, bakso cumi, bakso udang, bakso sapi, sawi putih dan sawi daging.


Bahan kaldu udang Saya buat dari kulit udang dan bawang bombay separo lalu ditumis. Kalau sudah harum dan berubah warna tinggal tambahkan air. Tunggu hingga mendidih, angkat dan sring. Kalau sdah dingin tinggal simpan di kulkas. So, jika habis kupas kulit udang jangan dibuang ya. Bisa dibuat untuk kaldu. 

Kulit udangnya saya tunggu sampa kering lalu diblender sampai halus buat campuran nanti kalau bikin nasi goreng atau buat aroma saat masak aneka tumis sayuran.

Buat kaldu udangnya sehari sebelum hari raya ya. Jadi pagi hari tinggal ngangetin tambahkan saus tiram kurang lebih 1 sendok mkan, tambahkan minyak ikan, kecap asin 1 sendok makan.

Jangan lupa tambahkan bawang putih geprek dan jahe sebesar  ibu jari. Jahe bisa diskip kalau nggak suka.

Silahturahim Virtual

Sungkeman


Kebiasaan di keluargaku selepas sholat Idulfitri, acara sungkeman saling bermaafan dengan anak-anak. Urutannya kalau ada Bapake, saya sungkem ke Bapaknya dulu, dianjut anak mbarep sungkem ke Mama, Papa dan salaman dengan Adik. Seua ini tradisi yang diturunkan dari Keluarga Ibuku.

Biasa yang dtunggu anak-anak adalah amplop berisi uang jajan. Tapi tahn ini akibat pandemi, uang jajan alias uang fitrahnya absen dulu ya Nak. Kebutuhan Mama masih banyak termasuk utuk persiapan kuliah Lantip.

Detik-detik sungkeman 5 tahun ini membuatku dleweran air mata ketika mencium Mbarep dan Ragilku. entahlah ada rasa haru dan bahagia melihat perkembangan mereka.

Saat sungkeman, Afif minta doa pangestu, agar segera dapat pekerjaan. Lantip minta doa rstu agar dimudahkan dan dilancarkan masuk kuliah IKJ.Samil tertawa menggoda satu lagi Ma, jangan lupa fitrahnya sambil mencium kedua pipiku.

Gimana nggak meleleh coba. Semoga keinginan mereka diijabah Allah, sebagai Simbok mendukung dan selalu mendoakan yang terbaik buat anak-anaknya

Selepas sungkeman kami sarapan steamboat dilanjut Videocall dengan Pak'e bocah-bocah di Ternate. Pak'e anak-anak menikmati lebaran di kantor Ternate dengan sesama teman perantau. Mereka juga makan lontong dan sambel goreng serta opor bikinan Ibu-Ibu Darma Wanita. 

Lanjut videocall dengan Ibuk (Solo), adik nomer 2 Yan di Samarinda, Dining (Solo), Oki di Jogja. Nggak terasa hampir setengah jam ngobrol diVideocall.  Sampai dipanggil tetangga buat berkumpul di Taman. 

Ah lebaran hanya bertatap muka virtual tetep terasa kurang greget bagiku karena tak bisa berpelukan dengan Ibuk dan Adik-adik. Sudahlah dijalani saja memang situasinya tak memungkinkan. Semoga pandemi segera berlalu. Yang terpenting mereka sehat-sehat dan diberi kebahagiaan.

Silahturahmi dengan tetangga di taman

Kalau biasanya kami saling berkunjung ke rumah. 2 tahun ini, hanya berkumpul melingkar di taman, saling menelangkupkan kedua tangan di dada. Jangan lupa buat foto bersama buat kenangan. Wkkwkwkwkwk. Supaya ada kenangan lebaran Pandemi hehehehe/

 Saya dan anak-anak lanjut ke rumah Bu Baru menikmati lontong opor dan sayur sambel goreng manisa serta kuenya dong.Diicipi kabeh. Selepas makan pakai masker lagi dong dan pamitan.. Eh malah diajak ke Bu Sigit. Ya sudah ngumpul di depan rumah bu Sigit hanya 5 orang saja.

Ndilalah baru ngobrol sebentar, perutku mules guys. Pamit dulu luuur...anakku masih jagongan dengan Bapak-Bapak. Saya undur diri. 

Perut kebanyakan makan bersantan akhire muleslah. Namanya  diingatkan agar selepas puasa, makannya jangan diloske, tapi tetep  dikOntrol secukUp e wae.

Urusan perut sudah melegakan setelah setor. Aku pun balik membagikan  cup steamboat buat Ibuk-Ibuk yang masih ada di rumah Bu Sigit.

Alhamdulillah, lebaran walau suasana pandemi dan terasa sepi masih bisa silahturahmi dengan tetangga, tamu-tamuan untuk menghabiskan jajan terutama mete gorengnya Bu Sigit. Dan makasih fitrah jatah buat anakku. Matur nuwun ya.

Previous
Next Post »