4 Hal Menjengkelkan Saat Antri

Antri beli tiket
Budayakan Antri

" Kalau ada yang lebih cepat buat apa menunggu ?"
Saya dulu punya prinsip seperti ini, kalau ada jalur lewat belakang buat apa harus antri panjang. Suatu saat pernah kena batunya. Ternyata lewat jalur belakang pun sama saja kudu antri menunggu.Maksud hati ingin cepat ternyata sami maon kudu tetep menunggu antrian.  Kunci dari menunggu adalah sabar antri. Setiap ada antrian sering menemukan hal yang menjengkelkan di hati.
Diantaranya :



1. Saat Antri Di ATM, transaksi beberapa kali dan lupa nomor rekening

Ketika antri di ATM, sudah antriannya panjang dan buru-buru mau ambil uang. Blais di depan kita transfer uang beberapa kali, bahkan ada yang lupa nomer transferan. Orangnya tetep aja masih di depan ATM, menelpon. Mbok ya kalau situasi seperti ini, minggir dulu, berikan pada antrian berikutnya. Dan nanti bisa mengulangi transfer kalau sudah ingat nomor rekeningnya. 

Sebaiknya sebelum ke ATM untuk transaksi online maupun transfer, Nomor di catet di kertas atau note HP, jadi ketika mau transaksi tidak terlalu lama dan menjadikan antrian mengular.

2. Antri Menu Makanan Cepat Saji, Bimbang memeilih menu

Saat mengantri di gerai makanan cepat saji, antrian di depan Saya masih bingng memilih menu. Ketika ditanya masih bimbang. Duh perut sudah keroncongan masih menunggu. Mau pindah gerai, anak-anak maunya tetep di garai pitik. 

Tapi masih mendingan orang yang bimbang. Daripada ada Ibuk-ibuk yang nyelonong tanpa antri karena merasa pesanannya hanya satu. Yang begini ini, pengin tak pites karena terlalu menguji kesabaran di saat perut keroncongan.


3. Saat Antri Boarding di Stasiun, kurang persiapan

Tipe rang yang begini biasanya santai, duduk sambil main HP. Begitu pintu dibuka, ikut antrian. Begitu gilirannya, belum menyiapkan identitas diri maupun tiket. Masih mencari di tas atau dompet. Antri sudah panjang, biasanya Saya hanya berdehem atau minta maaf bisa Saya duluan. Dan petugas mempersilakan.

4. Antri Di SPBU, ada yang beli dengan beberapa jerigen

Pernah ngalami, saat beli bensin di SPBU, cuaca sangat panas. Eh pas antri ada mobil bak terbuka membawa beberapa jerigen. Ini sebelum ada banyak pertamini di kamung ya. Saya berusaha sabar sambi menahan panasnya matahari dan keringatyang ngalir leat jaket. Bonus bau keringat campur parfum, wis pokok e ngampet mangkel. Didehemi pegawainya juga nggak merasa salah. Hanya pasrah dilakoni aja sambil mendem dongkol.

Previous
Next Post »